Pandangan

Bahasa jiwa bangsa

IMG_9241-1.JPG
Mungkin aku tersalah tengok perkataan, mungkin tersalah taip atau mungkin sekadar mencuba perkataan boombastik mahupun memang dah terpengaruh dengan sinetron indonesia. Perkataan percuma kini sudah jadi gratis.

Tak sepatutnya perkataan tersebut digunapakai di jabatan kerajaan walaupun bagi memudahkan urusan. Bagi aku kitalah sebagai agen untuk memertabatkan bahasa melayu. Siapa lagi yang nak bawa bahasa ke satu tahap yang bangsa lain boleh hormati bahasa melayu kita ni, kalau kita sendiri pun tak boleh nak buat di jabatan kita.

Pandangan

Jadilah Penulis Yang Bertanggungjawab

keyboard

Sejak kebelakangan ini, dapat dilihat kemunculan penulis penulis dilaman sosial dan blog. Ada yang bagus dan ada yang lebih kurang aku ja. Trend penulisan ada pelbagai jenis. Semua mencari bahan yang terbaru untuk menarik perhatian orang untuk mengunjung blog atau laman sosial. Semua nak jadi yang pertama dalam menyampaikan isu. Ini terbukti bila sejak kebelakangan ini banyak kes yang top seperti kehilangan MH370 dan pesta muda mudi.

Kalau untuk jadi yang pertama takda masalah jika mereka memperoleh sumber yang benar. Tapi apa yang terjadi sekarang ini, ada sesetengah penulis menulis info dan cerita yang tidak benar tersebar. Selain itu juga, dalam kerakusan menjadikan sesebuah penulisan itu lain dari yang lain, ada penulis yang sanggup membuka aib orang lain. Amat menyedihkan.

Diharapkan setiap dari penulis dilaman sosial atau blog perlu lebih sensitif dan bertanggungjawab bagi setiap apa yang kita tulis. Bukan apa, mana tau dengan penulisan kita ni akan memalukan orang lain atau menyebabkan orang lain tertekan dengan penulisan yang hendak disiarkan. Perlu ada etika dalam penulisan kita

Kurang Mencipta Lebih Banyak Mengena

Kebelakangan ini dapat dilihat pelbagai jenis ragam dipelbagai peringkat di jabatan kerajaan. Tak kira mana jabatan semua mempunyai masalah yang sama. Paling kritikal bila mana diperingkat pembuat dasar dan perlaksana peringkat pegawai yang kurang berinovasi atau kurang budaya mencipta dalam mengemilangkan sesebuah PTj yang didudukinya.

Sedihnya kadangkala mereka seolah tidak sebarang motivasi dalam menjadikan kerja sesuatu yang menyeronokkan seumpama adventure. Mereka lebih tertarik dalam membuat kerja tambahan yang mampu menjana kewangan kepada diri berbanding menguruskan wang rakyat. Mungkin kadang kala kita terlupa tanggungjawab kita dimana kita dibayar setiap masa, setiap minit. itu yang menjadikan kita tidak pernah cukup.

Bila dilihat jika kita lebih berinovasi dalam kerjaya kita, sebenarnya kita mampu untuk menambahbaik dan menaikkan lagi imej jabatan yang dipertanggungjawabkan ke atas kita. Mereka yang kurang berinovasi mereka cenderung untuk menggunakan apa yang ada saja tanpa sebarang usaha. Jika terdesak mereka ini lebih cenderung untuk menggunakan sumber didepan mata tanpa menyedari tindakan mereka sebenarnya merosakkan kreativiti dan perancangan orang lain.

#nasihat kepada diri sendiri

Perlis FA Pasukan Budget

2834

Tujuh perlawanan telah diharungi, 1 kemenangan dan 6 kali tewas. Hanya menjaringkan 5 gol dan bolos 20 gol. Statistik bagi pasukan yang bergelar singa utara pada 2014 ini. Tersingkir dalam piala fa dan kini menghuni dasar liga premier. seharusnya perlu ada tindakan drastik yang perlu dilakukan bagi mengelak dari terus menjadi pasukan penyumbang 3 mata kepada pasukan lawan.

Jika saya mentadbir pasukan ini, perkara pertama saya lakukan adalah meminta sang ketua jurulatih untuk mengundur diri. Mungkin ini perkara terbaik yang perlu dilakukan ketika ini, kerana sepanjang pemerhatian dia gagal membentuk pasukan yang bersedia untuk berada didalam liga. Pasukan kelihatan longgar disemua posisi dan tidak pernah ditambah baik dalam sesi latihan.

Jika dilihat pada sesi latihan pasukan, tiada teknik, strategik yang diterapkan. Pelik ketika masing-masing memakai gelaran pemain profesional dan jurulatih profesional. Teknik latihan masih diperingkat amatur. Rasanya pasukan perlis pada tahun ini, tiada pakar sepakan percuma, sepakan sudut. Kita boleh lihat dalam setiap game, sikap sapa dekat dan sapa sempat yang akan mengambil tanggungjawab ini. Apa yang dilihat hanya kemampuan biasa saja yang digunakan oleh ketua jurulatih dalam mengharungi liga. Sepatutnya potensi sebenar masih belum dikeluarkan oleh setiap pemain, yang mana tugasan untuk menggilap seharusnya dirancang oleh jurulatih.

Boleh dikatakan team kali ini adalah team budget saja, tidak mempunyai kelas, dilatih dipadang yang tidak berkualiti. Oh ya kalau tak salah team ini training waktu petang ja…

 

Kerja, Pandangan

Lama sungguh tak terlibat dengan siasah kampus. Hari ni berpeluang tengok macam mana budak UniMAP menjalankan aktiviti ni.  Kali terakhir terlibat pada tahun 2004, dimana ketika itu sudah bekerja tapi join jugak sebab minat dengan aktiviti ni. Selepas pada tuh balik bekerja dinegeri kelahiran takda pula terlibatnya. Ini kerana skop kerja tak lagi sama. Tak banyak akses dengan student dan lebih menjurus kepada pengurusan sahaja.

Kali pertama terlibat pada awal 2000 dimana tahun pertama aku jadi pelajar. Suasana ketika tuh best (bagi aku la) dimana ada kempen dari dewan kuliah, perang poster dan yang best sekali ucapan umum di DECTAR. Pelbagai jenis cara penyokong buat untuk menceritakan dan menarik perhatian pengundi yang baru macam aku ketika tuh. Tak kira la kau tuh tudung labuh ke pakai skrit ke sama ja  berlawan dalam dewan dengan wisel dan kain kecik. Tahun itu kem yang aku sokong kalah tanpa sebarang kerusi. (more…)