Pandangan

Sejarah Bernas Kembali Berulang?

Suatu masa dahulu teringat, pak dok cerita tempat kerja dia akan diswastakan. Ketika tuh dalam tahun 1994 kot. Dari sebuah badan kerajaan ke sebuah syarikat yang akan diletakkan dalam bursa saham. Kami sapa sorang pon tak paham, tapi yang pastinya setiap staf akan memperoleh sejumlah saham. Waktu itu digembar gemburkan bahawa saham yang bakal diperolehi sekitar RM 1.80 – 2.00 bagi sesaham. Kalau buat kira kira setiap staf akan peroleh durian runtuh. Read more

Pandangan

SPM Kurang Cemerlang, Tertutupkah Peluang?

Salam Dunia,

Hari ni dah masuk hari ke 3 dari tarikh keputusan SPM, tahniah kepada yang memperoleh keputusan yang cemerlang, mungkin gaji bulan ni banyak mak dan bapa akan berbelanja besar untuk membelikan hadiah atau mengadakan kenduri kesyukuran diatas kejayaan anak mereka. Hasil usaha penat lelah pi hantar anak sekolah dan malamnya dengan tuisyen, terasa berbaloi pengorbanannya. Mungkin disatu sudut ada yang tidak bernasib baik kerana memperoleh keputusan yang kurang memuaskan. segala usaha telah dicurah namun hasilnya kurang menjadi.

Mungkin ada yang terasa inilah pengakhirannya, malu, rendah diri dan sebagainya. Keputusan yang boleh menghampakan keluarga. Maka hancurlah harapan dan cita-cita nak jadi peguam ka doktor ka. Apa yang pasti ,tahun ini pencapaian SPM seluruh negara mencatat penurunan, ada diantara alasan penurunan ini adalah disebabkan penerapan skill Kemahiran Berfikir Aras Tinggi (KBAT) dalam pengajaran dan pembelajaran. Apapun jua alasan jangan ditoleh kebelakang lagi mungkin hari ini kita gagal tapi mungkin kita akan berjaya kalau kita usaha. Read more

Pandangan

Koperasi Keluarga dan Rakan

Salam Sahabat,

Pernahkah kita terfikir alangkah baiknya kebajikan, harta keluarga kita sentiasa sama sepanjang masa tanpa perlu dipecahbelahkan sehinggalah anak cucu kita tidak mempunyai sebarang harta pada satu ketika nanti. Pada ketika itu mungkin mereka sudah tidak mampu untuk memiliki sebarang harta tapi hanya mampu menyewa sahaja. Pernah terjadi pada satu keluarga tanpa mereka sedari nenek moyang mereka pernah menggadaikan/menyadarkan harta mereka pada ceti dan tak mampu untuk mengambilnya semula hinggalah mereka diusir dari tanah mereka.

Aku terfikir untuk menubuhkan satu koperasi keluarga dan rakan, yang mana dengan penubuhan koperasi ini akan dapat seluruh keluarga aku berkongsi untuk bersama berbisnes, tingkatkan ekonomi bagi ahli keluarga yang sederhana, menjaga kebajikan keseluruhan ahli keluarga dan rakan-rakan karib aku. Mungkin dengan perkongsian pintar ini mampu menjaga kebajikan setiap ahli keluarga, selain itu juga ukhwah dan silaturahim akan menjadi lebih erat. Read more

Pandangan

Bahasa jiwa bangsa

IMG_9241-1.JPG
Mungkin aku tersalah tengok perkataan, mungkin tersalah taip atau mungkin sekadar mencuba perkataan boombastik mahupun memang dah terpengaruh dengan sinetron indonesia. Perkataan percuma kini sudah jadi gratis.

Tak sepatutnya perkataan tersebut digunapakai di jabatan kerajaan walaupun bagi memudahkan urusan. Bagi aku kitalah sebagai agen untuk memertabatkan bahasa melayu. Siapa lagi yang nak bawa bahasa ke satu tahap yang bangsa lain boleh hormati bahasa melayu kita ni, kalau kita sendiri pun tak boleh nak buat di jabatan kita.

Pandangan

Jadilah Penulis Yang Bertanggungjawab

keyboard

Sejak kebelakangan ini, dapat dilihat kemunculan penulis penulis dilaman sosial dan blog. Ada yang bagus dan ada yang lebih kurang aku ja. Trend penulisan ada pelbagai jenis. Semua mencari bahan yang terbaru untuk menarik perhatian orang untuk mengunjung blog atau laman sosial. Semua nak jadi yang pertama dalam menyampaikan isu. Ini terbukti bila sejak kebelakangan ini banyak kes yang top seperti kehilangan MH370 dan pesta muda mudi.

Kalau untuk jadi yang pertama takda masalah jika mereka memperoleh sumber yang benar. Tapi apa yang terjadi sekarang ini, ada sesetengah penulis menulis info dan cerita yang tidak benar tersebar. Selain itu juga, dalam kerakusan menjadikan sesebuah penulisan itu lain dari yang lain, ada penulis yang sanggup membuka aib orang lain. Amat menyedihkan.

Diharapkan setiap dari penulis dilaman sosial atau blog perlu lebih sensitif dan bertanggungjawab bagi setiap apa yang kita tulis. Bukan apa, mana tau dengan penulisan kita ni akan memalukan orang lain atau menyebabkan orang lain tertekan dengan penulisan yang hendak disiarkan. Perlu ada etika dalam penulisan kita